Friday, 22 November 2013

# 24

Dia memandang jauh awan dekat atas langit. Terpandang slip SPM yang dah berkurun lama tak ditatapnya. Keputusan peperiksaan yang pernah diambilnya dulu. Bila diri rasa jatuh. Bila diri rasa bangga dapat keputusan macam tu. Ada orang yang cuba ingatkan. Ada orang yang cuba naikkan balik semangat.Semangat yang pernah jatuh dulu. Jatuh dalam. Tak siapa faham. Macam dulu masa dia Tingkatan 4,final year. Teruk. Tak pernah dapat seteruk tu. . .

Hati yang tak tahu nak rasa apa,hanya memandang sunyi tanah. Air mata yang hampir nak keluar ditahan lama.

“Wei,” Irham di sebelah menegur. Dia tahu result final year boleh check hari ni. Dia yang ajak Hanna jumpa petang tu. Walau sememangnya masa tu baik untuk buat ulangkaji SPM. Heh

“So,how’s you result,budak?” Irham cube menceriakan suasana yang sememangnya tengah tegang.

“Worse gila ke wei kalau turun kelas?” Hanna bersuara.

“Tak.”

“Bodoh sangat ke budak tu kalau tak dapat nombor above 20?”

“Nope”

“Kau tipu.”

“Tak. Aku tak tipu.” Irham memandang Hanna di sebelah.

“Wei,aku teruk ahh. Aku jatuh. Drop gilaa keputusan aku.” Akhirnya,cecair bening tu jatuh dari birai mata.

“Kau paling teruk ke dalam kelas?”

“Yes,maybe. Mane pernah budak kelas mcm tu,dapat result teruk macam aku,” Berkali-kali dia menepis air mata keluar,tapi keluar lagi. Shhhh.

“Kau jatuh? Kau paling teruk? Memang ahh. Aku tengok kau main-main. Belajar untuk A. Kau tak focus masa belajar. Aku tengok kau confident habisan,”

Gulp! Laju air mata Hanna turun. Tingginya suara Irham.

“Kau pandai Hanna.Kau pandai sebenarnya. Tapi bila kau tengok orang lain berjaya. Kau iri hati. Kau jeles. Result yang kau dapat kau tak pernah bersyukur. Kau pandang nikmat yang Allah bagi kat orang lain. Kau tak pandang nikmat yang Allah bagi dekat kau.Allah tarik balik nikmat tu. Bila nampak kau macam ni” Irham psiko. Ni je cara nak orang bangun balik. Budak ni tak pernah kene tengking.

“Hanna,Allah tak kasi kau berjaya macam orang lain sekarang sebab belum tiba masanya kau dapat rasa benda tu bebetul. Tengok effort kau selama ni macam mane? Kau tengok selama ni kau belajar sebab ape? Sebab A kan? A tu medium je untuk kau masuk U yang baik. Tapi kau jadikan dia matlamat. Kau jadi kan A tu bagai ape je. Mana boleh macam tu. Kau lawan dengan orang lain. Sekarang masanya untuk kau lawan dengan diri sendiri. Maybe budak tu memang pandai tahap mega,kau tak sama level dengan dia. Kau kena jadi lebih baik dari diri kau sebelum ni. Bukan lebih baik dari budak-budak tu,”

“Wei,kau tahu macam mana mama dengan papa mengharap dekat kau kan? Takkan baru dapat result macam ni,kau dah jatuh. Tak nak ambil tahu hal semua orang.Tak boleh la macam tu.”

“Kau tak rasa wei macam mane aku rasa” Hanna mencelah.

“Hanna. Aku dah rasa semua la. Lagi teruk dari kau. Kau nampak je aku okey. Tak menangis. Gelak riang ria. Aku dapat result PMR lagi teruk dari kau. 1A je kot aku dapat. Aku masuk sekolah hape je. Sekolah yang memang orang tak pandang. Bukan sekolah macam kau. Orang semua kutuk aku,cakap aku tak sepandai dak along angah. Kau fikir aku tak dengar ke semua tu. Aku lagi la wei. Aku sorang je lelaki. Aku yang kena jaga keluarga kalau mak ayah aku dah tak de nanti.”

“Aku tak masuk kumpulan Al-Jauhar dah,”

“So,it is matter? Masalah ke? Tak masuk al-Jauhar kau tak dapat 11 A macam tu? Sekolah buat macam tu untuk target.Lantak pi lah. Kau  yang tak dapat ni,takkan nak menyerah macam tu je. Kau bayangkan eh,bila nama kau terpampang kat screen  LCD tu sebagai budak yang dapat cemerlang SPM dan bukan datang dari kelompok al-jauhar pun. Mama dengan papa kau confirm proud of you la budak.” Irham sengih.
“Dah la tu. Kalau aku percaya kau boleh buat. Asal kau sendiri tak boleh buat. Betapa payah kau belajar selama ni,setakat result macam tu tak kan kau dah jatuh tersungkur kot. Macam mane kau nak achieve your dreams kalau kau dah jatuh awal-awal. Macam man kau nak tegakkan Islam kalau dengan result macam tu pun kau dah tewas. Surender. Dear,kau boleh laa,”Irham merenung tanah yang tiba-tiba nampak cantik.

“Apa perkataan kau sebut tadi? Deer? Rusa? Aku manusia bro,”

“Just shut up! Dah jangan nangis. Bangun balik walau payah sekali pun. Bangun kerana Allah,” Irham menahan muka dari berubah riak. Dia bangun.


“Rusa,thank you” Hanna sengih




to be continued . . .

Monday, 18 November 2013

# 23

Ruang tu sepi seketika .Hanna hanya mengemaskan isi laci yang entah bersepah dengan apa. Tak de lah bersepah mana sebenarnya.

“Asal teruk nau wei?” Hanna melipat selimut yang memang dah macam apa dah.

“Mana lah aku tahu. Takdir nak accident nak buat macam mana.”

“Memanglah. Lain kali baik-baik lah. Baju raya kau dah beli belum?”

“Dah jadi macam ni,tak de kejenye aku nak fikir pasal baju raya bagai. Lagipun kan,this year memang family aku pun malas nak raya,”

“Nampak tak Allah dah tunjuk. Aku pun malas nak raya,” Hanna membetulkan letak beg di riba.

“Aik? Macam tu pulak eh. Ohh lupe. Bakal tunang memang akan rasa kesakitan jugak eh?”

“Pernah rasa makan bubur guna tiub masuk dalam hidung tak?”

Irham dah gelak. Cuak muka, aku cakap pasal tunang-tunang ni. Cincin tu pakai jugak.

“Kau tak bangga ke kena dugaan macam ni?”

“Bangga sebab semalam aku terdengar orang baca tafsir ayat Al-quran. Berbahagialah orang yang diuji. Aku terharu kot dengar ayat tu, Lagi-lagi yang baca tafsir tu yang sayang aku pulak tu“

Hanna dah rasa macam nak baling je sneakers kat muka Irham time tu jugak.Aku la yang baca ayat tu.

“Mana kau tahu orang tu sayang kau. Alahai si gemok perasan ni?”


“Eh,bukan perasan. Kenyataan.” 





to be continued . . .

# 22

Hanna mengikut Angah dan mama dari belakang. Mata dah menangkap orang yang berbaring di atas katil dengan kaki berbalut. Mata Hanna dah bulat. Ada tongkat di sebelah katil. Duh! Takkan patah kot?

“Ani,” Mama memanggil dari belakang. Hanna hanya mengikut dari belakang. Buah tangan yang ada di tangan di letak atas meja sebelah katil tu.

“Eh,Mariah,” Mak cik Ani dah bangun bersalam dengan mama. Hanna melangkah sama ke arah sana. Angah dah bersalam dengan Irham yang masih terbaring tu. Badan sedaya upaya cuba untuk duduk.

“Macam mana boleh jatuh ni Am?” Mama menghampiri Irham. Kaki yang berbalut ditarik sedikit.

“ Tak nampak ada tiang tumbang. Am pun tumbang lah sekali,” Dia sengih.

“Mariah,Ani pergi solat sekejap. Tengok-tengokkan lah si Am ni kejap eh,boleh?”

“Boleh,pergi lah,” Mama dah duduk sebelah Irham. Mata Irham terpandang Hanna yang dari tadi tercegat macam tiang bendera berkibar tu.

“Ma,angah ada meeting ni,Mama nak balik macam mane nanti?” Angah dah mengeluarkan Samsung Galaxy dari poket seluar hitam tu.

“Tak pelah. Mama balik dengan Mak cik Ani,”


“Okey. Hanna,kak Fara suruh tunggu kejap. Kejap lagi dia singgah. Dia kata dia bawa Hanna balik nanti,” Hanna hanya mengangguk.



to be continued . . .

# 21

Lagi dua hari dah nak raya. Tinggal saki baki je Ramadhan untuk tahun ni. Pinggan yang dah siap dibasuh disusun atas meja tu. Hanna mencapai handphone di atas meja. Dah pukul 3.30. Nak buat apa lagi ni?

“Adik,siap cepat sikit. Kita pergi hospital,” Angah dari dari ruang tamu menerjah biliknya.

“Eh,siapa masuk hospital?” Hanna berkerut.

“Irham. Accident motor,” senafas Angah beritahu.

“Astaghfirullah,” Hanna laju menutup pintu. Baju kurung entah warna apa dicapainya laju. Tudung disarung ke kepala. Al-quran dicapai sama. Dia melangkah laju masuk ke dalam kereta.

“Macam mana boleh accident tu?” Mama bertanya. Yang pergi ke hospital hanya mama,dia dan Angah.

“Mak cik Ani suruh dia beli barang sikit kat kedai Netto tu.Terseret kat tar katanya. Takot patah je.  Entah macam mana dia accident,” Angah hanya membalas. Hanna di belakang hanya memadangnya. Tak adalah teruk mana kot.








to be continued . . .

Sunday, 4 August 2013

# 20

Tangan meraup muka mengaminkan doa. Orang yang datang terawih tinggal saki-baki. Terawih yang ke 15. Dah nak berakhir Ramadhan. Irham menarik songkok dari kepala. Diletakkan di atas riba. Dia menarik keluar sehelai kertas kecil yang dah lama ada dalam songkok tu. Kertas kecil yang buat dia berubah for the sake of Allah. Dia teringat suatu ketika dulu. Masa dia rasa macam dunia ni tak fair langsung.


“Yes bro. Are you okay?” Hanna duduk di kerusi bersebelahannya. Masa tu Hanna form 5 dan dia dah masuk UPNM dah waktu tu. Cuti sem.

“Aku tension doh,” Irham dah menekan-nekan tanah dengan sneaker hitamnya.

“ Ceritalah,” suaranya tenang.

“Kau tahu aku sayang dak along macam mana kan. Kiteorang berubah sama-sama. Tapi kenapa Allah tarik dia awal. Dia baik kot. “ Sekali lafaz dia memberitahu. Ihsan;alongnya yang baru meninggal 2 hari lepas. Kini hanya dia anak lelaki dalam keluarga.

“Kau mana boleh macam ni wei. Kau tak pernah salahkan takdir macam ni selama aku kenal kau. Okey spill lagi,” Hanna hanya memberi ruang kepada lelaki di sebelahnya tu.

“Aku tak tahu lah apsal aku je yang kena musibah ni. Asal along yang ada sakit tu? Asal along yang pergi dulu,bukan aku? Eh,aku tak paham la,” Laju tangan menepis air mata yang nak keluar.

“Dosa sangat ke aku sampai semua benda jadi kat aku sedangkan aku cuba untuk berubah,tapi bila dah jadi macam ni. . .” tangan dah menepuk kuat meja di depannya.

Lama ruang tu senyap dan hanya esakan kecil Irham yang terkeluar. Dia hilang orang yang selalu keluar main bola dengan dia tiap petang. Dia hilang orang yang selalu kejut dia bangun subuh. Dia hilang orang yang tegur dia pasal ikhtilat. Dia hilang orang yang ada bersengkang mata teman dia siapkan homework. Dia hilang orang tu.

“Irham. Kau tahu tak kau dah kira salahkan takdir sekarang. Kau tahu tak kadang-kadang Allah hantar orang yang baik untuk kita supaya kita sama-sama berubah dengan dia. Dan Allah tarik balik orang tu untuk tengok kita berubah sebab dia ke sebab Dia yang kat atas tu,” perlahan Hanna menenangkan kawannya tu.

“Kau tahu,Allah hantar dugaan yang hebat untuk orang yang hebat je tau. Kau persoalkan asal kau yang kena saat kau nak berubah. Tu la tandanya Allah sayang kau,”

“Dia nak kau kuat. Takkan kau nak jatuhkan je azam kau nak berubah selama ni. Kau tahu Abang Ihsan akan kecewa kalau tengok kau berubah teruk dari dulu. Kau tak boleh salahkan Allah atas semua benda ni. Move one lah wey. Selama ni kau gagal dalam basketball,boleh je kau bangun balik. Takkan nak tegakkan Islam,kalah mati macam tu je. Bangun la,”

“Kau tahu,aku dah lama tak nangis depan perempuan,” Irham memakai cap atas meja tu.

“Apsal?” Hanna mengendang meja
“Aku rasa aku lemah,”

“Aku suka tengok lelaki nangis. Lagi-lagi bila dia rasa diri dia dah jauh. Sebab aku nampak bertambah susahnya dia tahan dugaan tu selama ni. Lelaki pun ada perasaan. Bukan robot,heartless semendang. Kat situ lah nampak macho dia orang sebenarnya,”



Fact. 





to be continued . . .



# 19

Hanna melangkah keluar dari flight. Alhamdulillah dia,papa dan mama dah selamat sampai ke tanah air semula. Rindunyalah suasana dekat sana. Aman. Tiba-tiba bayang Mia menerjah dalam kepala. Kanak-kanak yang dipilih Allah meninggal di tanah suci. Kanak-kanak yang hatinya terbuka terima Islam sejak dari awal. Dia sengih sendiri. Wajah-wajah yang menerjah dalam mata semua happy semacam. Sambut orang balik umrah. Hanna terpandang kadbod sebesar alam tertera nama mama dan papa. Dia memandang pemegangnya. Along. Di sebelahnya Angah. Dekat belakang mereka Kak Izzah dan Kak Fara.

“Pa!” Jerit Amer separuh kuat. Sesak dengan orang yang menunggu. Tangan melambai-lambai memanggil papa.

“Rindunyalahh!!” Along dan angah memeluk erat papa dan mama. Aku yang terkontang-kanting kat sini.
“Makin berseri muka dik. Hilang jerawat.” Kak Fara mengusik.

“Alhamdulillah. Berkat dekat sana kot. Haris tak ikut?” Beg diletak ke lantai. Tangan bersalaman.

“Haris ada.” Haris dah pandai jalan. Hanna mencubit pipi gebu Haris yang masih memegang erat jari telunjuk-siapa-ntah. Lembut Hanna mencium dahi Haris.

Hanna mengangkat semula beg dari lantai.

“Nak aku bawak kan tak? Meh beg tu. Kau pegang Haris.” Seorang lelaki yang dari tadi tak bersuara menghulur tangan ke arah Hanna.

“Nah.” Sepatah dia menjawab tanpa menoleh ke belakang. Sweater yang menemaninya di Mekah haritu masih di badan. Mama dan papa dah ke depan bersama Along dan Angah. Diikuti Kak Fara dengan Kak Izzah. Siapa yang pegang beg? Dia menoleh ke belakang.

Lelaki tu masih tunduk berjalan memandang kasut. Lah,Irham… Dia melambatkan jalan. Haris ditengah-tengah antara dia dengan Irham.

“So,berat tak beg tu?” Ape punya soalan aku keluarkan tu?

“Eh,soalan jenis apa tu? ”

“I’m try to start a conversation actually,” Muka dah menahan merah.

“Oh,macam tu eh. Funny. So. . . .”

“Apa? Sejak bila pandai gagap-gagap ni?”

“ Since I saw the ring still there.” Alhamdulillah.


Muka merah balik. Jari baru terperasan kehadiran cincin tu. Lambat otak interpret. Maksudnya?




to be continued . . .

Saturday, 1 June 2013

# 18

Dia teringat. Sehari sebelum Mia pergi haritu. Masa tu Surah Al-Khafi masih beralun di bibir.Mia di sebelah sama mengalunkan surah tu. Malam yang rasa damai di situ. Hanya dia dan Mia yang ada di situ. Mama dah naik bilik. Mama tak sihat. Dan mama yang suruh dia ajak Mia baca Al-quran di situ. Ayat terakhir dialunkan. Hanna memeluk erat Al-quran ke dada. Mata memandang tenang suasana di hadapannya. Dia cuba mengingati balik selama 25 tahun dia hidup di bumi Allah tu. Dia mula berubah mencari Allah. Berubah dengan cara yang sebenar masa 10 tahun dulu. Dan dia cuba istiqamah sampai sekarang.

“Kak Hanna,” Mia memanggil.

“Hmm?”

“Kak Hanna nak meninggal dekat sini?” Suara Mia serak. Macam tengah tahan air mata dari turun menghujani pipi.

“Nak. Mia?”

“Mia. . Mia dah lama rindu ayah. Mia memang dah lama nak duduk dengan ayah dekat sini. Ayah tinggalkan mama,Mia dengan along. Ayah meninggal masa buat haji kat sini 3 tahun lepas.” Makin rendah suara itu cuba menuturkan. Perlahan Hanna menarik Mia rapat ke bahunya. Terdengar esakan kecil Mia dari bahu Hanna.

“Mia tahu? Mia patut bersyukur ayah Mia meninggal dekat sini. Hanya orang yang terpilih je dapat melelapkan mata dia orang dekat sini. Mia doakan lah ayah Mia. Tak lama lagi Kak Hanna pun akan menutup mata juga,Mia pun akan menutup mata buat selamanya. Hidup dan mati tu dekat je Mia,” Lembut dia mengosok bahu kanak-kanak tu.

“Mia teringin nak duduk lama dekat sini.Mia tahu Mia banyak buat dosa. Mia . .” Makin laju air mata itu turun membasahi pipi.


“Tak pe Mia.Menangislah selagi tu buat Mia tenang.” Air mata Hanna mula menitis. Syukur Allah mengetuk pintu hati Mia saat umurnya 10 tahun. Alhamdulillah.






to be continued . . . .

# 17


Hari ni hari terakhir dekat sini. Hari ni kali ketiga dia istikharah. Hari ini lagi sekali dia duduk dengan Mia. Mia masih sujud solat sunat agaknya. Malam itu dipenuhi dengan solat sunat. Mia pun sama. Hari ini Mia,mak Mia dengan along Mia ada sekali. Mama pun ada. Papa pun sama. Buat kali terakhir sebelum meninggalkan bumi Allah yang suci dan tenang tu. Sungguh,dia tak nak balik. Di situ,Hanna dapat balik rasa ketenangan yang dia pernah hilang dulu. Di situ,dia kenal Mia. Di situ,dia kenal segalanya.

Hanna bersalam dengan mama dan papa. Along Mia baru sahaja habis solat. Senyum ikhlas terpancar dibibir lelaki tu. Hanna membuka Al-Quran. Surah Yassin dan surah Kahfi beralun dibibirnya. Sujud Mia dan maknya lama malam tu.

Hanna hanya membiarkan. Al-Quran dikucup perlahan. Perlahan-lahan air matanya jatuh.Tangan memegang bahu Mia yang masih sujud walau Hanna telah habis membaca Surah Yasin dan surah Kahfi. Along Mia melakukan benda yang sama pada maknya yang masih sujud. Perlahan Mia jatuh longlai. Tangan Mia sejuk. Muka Mia pucat. Mia senyum. Damai wajah itu menerpa Hanna.

Astaghfirullah! Inalillah hi wainahirajiu’n. Hanna meletakkan perlahan kepala Mia di atas pehanya. Dia menutup mata Mia perlahan.Hanna memandang insan yang sama membelai ibunya. Mak Mia pergi bersama Mia. Allah! Hanna senyum. Hajat Mia untuk tinggal lama dengan ayahnya dimakbulkan.

Kaca mata along Mia jatuh ke lantai masjid tu. Dahi ibunya dicium lama. Hanna membawa Mia rapat ke arah lelaki dihadapannya. Kaca mata lelaki itu diangkat.


“Awak? . .Ibu awak dengan Mia pergi jumpa kekasih abadi dekat tanah yang suci. Doakan mereka sejahtera. Tu je yang kita boleh buat sekarang,” Kaca mata tu dipulangkan pada tuannya. Lelaki itu hanya tunduk kaku. Perlahan air mata itu mengalir.






Kadangkala ALLAH menghantar orang yang baik untuk kita supaya kita berubah ke arah kebaikan,
TETAPI
kadangkala ALLAH tarik orang baik itu untuk tengok kita berubah kerana
dia atau DIA

to be continued  . . . .

Monday, 27 May 2013

# 16

Jumpa balik Mia masa dekat dalam lif. Rupanya Mia tinggal selang 3 buah bilik je dari dia. Best dengar Mia bercerita. Yang penting Mia bukan macam budak perempuan darjah 4 yang cerita pasal cerita Barbie setiap kali hari Sabtu dekat tv tu. Mia bukan macam budak biasa yang suka cerita pasal pakwe-pakwe ni. Apa yang Mia cerita semua masuk dalam telinganya dan kekal dalam mindanya. Budak tu yang buat dia fikir balik fasal dunia dan akhirat.Macam haritu. . .


“Kak Hanna.” Masa tu baru habis buat umrah untuk kali kedua. Mia datang dengan sorang lelaki. Tapi sepanjang perbualan antara dia dengan Mia,lelaki tu hanya pandang ke arah lain dan senyap.

“Hmm.” Tasbih di tangan masih bergerak.

“Apa maksud ‘setiap pahala amal ditentukan dengan niat’?”

“Maknanya,setiap apa je yang kita nak buat,berpandukan niat kita nak buat benda tu.”

Mia buat muka kelam. Tak faham?

“Okey,macam ni la. Contoh dia senang je.Mia solat sunat dalam satu masjid yang mana Mia sorang je yang tengah solat time tu,even jemaah lain ada je. Tapi mereka tak solat. Kalau niat Mia memang nak solat dengan ikhlas sebab Mia tahu Allah suka hamba macam tu,dan Mia ikut syarat semua tu,InsyaAllah Mia dapat pahala. Tapi kalau Mia niat ‘aku nak solat ni,nak tunjuk dekat budak-budak lain aku rajin. Aku alim.’ Tak jadilah macam tu. Pahala pun,baru nak diturunkan Allah,dah ditarik balik. So,sebab tu segala pahala amalan kita berlandaskan niat kita sebenarnya.” Dia sengih pada diri sendiri.

Mia angguk. Faham.

“Kak Hanna dah kahwin?” Tiba-tiba soalan tu menerjah.Hanna diam.

“Tak pe. Biar Mia teka. Kak Mia belum kahwin kan?”

“Mana Mia tahu?” Kepala Mia digosok perlahan.

“Tak ada cincin pun dekat jari Kak Hanna. Inai pun tak ada.Belum la tu.” Mia sengih bangga
.
“Tak semestinya orang pakai cincin dah kahwin. Ada je yang pakai cincin,niat diaorang untuk tak nak orang lain mengharap.Tu niat jugak tu.Lagipun tu sunnah Rasulullah.” Macam aku buat dulu. Heh.

“Oh,yaka? Niat. Niat. Kak Hanna kahwin dengan along Mia lah kalau macam tu.Niat la ikut sunnah Rasulullah. “ Mia sengih sambil tepuk bahu lelaki disebelahnya tu.

Eh? Apakahhhhhhhh


 “Mia,kita kita solat sunat nak?” Hanna mengajak. Dia memang nak solat tadi tadi. 







to be continued . . 




# 15

Mata masih tertumpu pada arah Kaabah. Pada orang yang tengah buat tawaf. Pada mereka yang tengah solat. Baru selesai membaca Al-quran. Tenang je rasa dekat sini. Ruang yang kini hanya dia dan beberapa orang jemaah haji sedang beribadah. Ruang yang memang takkan dapat rasa masa dekat Melaka. Hatta kalau cuba cari tempat yang sunyi tak ada orang pun tak setenang dekat sini. Tangan memegang erat Al-quran di tangan. Lama dia memejam mata. . .

“Ibu,kenapa dekat sini semua orang pakai tudung? Semua orang tak tunjuk rambut diaorang? Tapi dekat KL tu ramai je tunjuk rambut?”

Suara kanak-kanak kecil yang begitu hampir dengannya menerjah ke telinga tiba-tiba. Hanna membuka mata yang lama terpejam tadi. Dia menoleh ke kanan. Muka comel seorang kanak-kanak perempuan menerjah dalam matanya. Sengih budak tu masih tak lekang.

“Sebab dekat sini tanah suci. Dekat sini tempat beribadah. Tempat orang buat haji dengan umrah.” Lembut si ibu cuba membalas.

“Pakai tudung tu wajib ke tak sebenarnya ibu? Kalau wajib kenapa ramai tak pakai?”

Ya Allah. Soalan yang dilemparkan oleh budak yang mungkin baru darjah 4 itu membekukan riak wajah Hanna tiba-tiba. Soalan yang dia pun tak tahu nak rungkai macam mana.

“Pakai tudung tu memang wajib,Mia. Cuma sekarang dah jadi budaya pakai tudung tu. Bukan suatu tuntutan dari Allah bagi rakyat sekarang ni. Sebab tu ada yang pakai tudung tapi pakai je seluar fit fit tu.” Lagi sekali si ibu jawab dengan tenang.

“Dik,mak cik nak ke tandas sekejap. Kalau nak bawak Mia susah pula nanti. Mak cik minta tolong temankan Mia kejap,boleh?” Mak cik disebelahnya tu menegur.

“Boleh.Boleh.” Hanna hanya sengih. Mata hanya memandang makcik yang nak ke tandas tu. Mia tiba-tiba menghampirinya.


“Nama akak apa?”










to be continued . . .

# 14

 Kaki melangkah ke airport. Yang menghantar along,Kak Izzah,angah,Kak Fara dengan Irham. Beg sandang dah di betulkan letaknya atas bahu kanan. Sweater hitam putih tu dihulur ke arah Hanna.

“Terima kasih” Hanna memandang sekilas insan yang memberi tu. Cincin di jari manisnya di tunjuk pada Irham. Irham hanya memandang. Bisu.

“Tunggu aku jejak airport ni balik. Aku tanya Kekasih Abadi aku dulu. Kalau aku selamat sampai sini balik dengan cincin tu ada dekat jari aku,faham-faham sendirilah.Tapi kalau aku tak sempat jejak kaki kat airport ni balik,Dia simpan kau untuk someone lagi baik dari aku. Ingat tu” Hanna membetulkan tali kasut yang dah terlerai ikatannya. 

“Rightio. Tak payah lah fikir pasal benda ni sangat. Kat sana kau laksanakan ibadah kau dengan sempurna. Aku doakan yang terbaik. Sweater tu jaga baik-baik.” Irham memandang jauh pada kapal terbang yang sedia untuk berlepas.

Dia teringat perbualan tu before gerak tadi. Tangan menarik sweater hitam putih tu rapat ke tubuh. Cincin silver yang cantik terletak di jari manisnya,ditatapnya lama. Perlahan dia menarik keluar cincin tu. Di pegang kedua belah tangan.Bekas hitam kecil dikeluarkan dari poket sweater tu. Perlahan cincin tu diletak dalam bekas tu. Kertas kecil yang terselit sama dalam bekas tu di ambil.

Aku tak harap jawapan apa-apa. Aku nak kau selamat sampai sana dan selamat sampai sini balik walau cincin ni tak ada pada jari manis kau. Sampaikan salam aku pada junjungan kita. : )


Kertas kecil tu disimpan semula. Dia memandang mama di sebelah. Dah terlena dah. Lagi beberapa jam dah nak sampai. Kau permudahkanlah Ya Allah perjalanan kami. Dia tersengih tiba-tiba, Dia teringat masih dia form 4 dulu. Antara wishlist dia dulu, ‘before kahwin,dia nak buat umrah’. Dan Alhamdulillah dimakbulkan. Mata dibawa memandang luar. Yang penuh dengan kabus awan. Tebal. Putih biru. Cantik je.Tangan mengenggam erat Al-Quran biru dengan bekas hitam tu. Permudahkanlah Ya Allah.
















to be continued . . .

Friday, 24 May 2013

# 13

“Irham memang dah cakap dengan papa dulu. Bila papa tanya dia dah cakap dengan Hanna belum,dia kata belum. Dia mintak izin papa dulu,” Encik Aiman mengambil span yang dah penuh dengan buih dibawa ke kereta.

“Abis,papa izinkan ke?” Amer bertanya

“ Papa tak kisah. Irham tu pun baik budaknya. Amer rasa?”

“Along tak kisah. Along pun rasa Irham tu baik je. Hanna pun mana pernah rapat dengan lelaki lain selain dak Irham tu,”

Jantung hampir terjatuh. Woooo. Biar betik ke papaya ni. What the? Parah ni parah. Tapi memang aku tak ada feeling pun kat mamat tu. Kau kan memang heartless Hanna oi. Okey fineee.

“Ma,kain irham tu kena bawa dari rumah ke?”

“Kain irham?” mama dah garu kepala

“Ye la kain irham,”

Hanna pelik.

“ Kain ihram la,”  Along menyambung
.

“Pulak dah kain irham. Irham depan rumah tu tak pergi pun sayang oii.” Mama dah tersengih memanjang.

 Hanna dah rasa nak hantuk kepala. Parah aku ni. Dari hari tu nama mamat tu je yang tersasul. Tapi bila fikir-fikir balik,macam mana nak suka mamat tu ek? ISHH. Hanna kau nak pergi tanah suci,cuba betulkan niat tu. Doa dekat Dia. Fikir boleh ke main suka suka anak orang.









to be continued . . .